Pemerintah Kabupaten Mamuju~Mewujudkan Mamuju yang Maju, Sejahtera dan Ramah

Wooh…Transaksi Narkoba Wakil Ketua DPRD Bali Capai Rp200 Juta per Bulan

Wooh…Transaksi Narkoba Wakil Ketua DPRD Bali Capai Rp200 Juta per Bulan

DENPASAR, MENIT7.com – Wakil Ketua DPRD Bali Jro Gede Komang Swastika menjadi buronan polisi karena melakukan jual-beli narkoba jenis sabu di rumahnya. Dari pembukuan jual-beli itu, diketahui transaksi sabu yang dilakukan Swastika mencapai Rp200 juta per bulan.

“Jumlah transaksi per bulan bisa mencapai Rp200 juta berdasarkan pembukuan yang disita,” kata Kapolresta Denpasar, Kombes Pol Hadi Purnomo di Gedung DPRD Bali, Jalan Raya Renon, Denpasar, Bali, Kamis (9/11/2017).

Sedikitnya ada 3 buku tulis yang berisikan transaksi sabu disita dari rumah Swastika di Jl Pulau Batanta, Denpasar, pada Sabtu (4/11) lalu. Setiap transaksi tercatat mulai dari angka Rp1,5 juta hingga belasan juta rupiah.

“Sementara 7 tersangka yang sudah kita amankan. Saksi yang diperiksa menjadi 35 orang sekarang. Swastika dan Wayan Kembar masih dalam pengejaran,” ujar Hadi.

Walau Swastika masih buron, Polda Bali telah membentuk tim khusus untuk memburunya. Tak lama lagi, mantan politisi Gerindra itu akan ditangkap untuk dijerat dengan UU Narkotika dan UU Darurat No 12 Tahun 1951 tentang Senjata Api.

“Kita koordinasi dengan tim Cyber, Transnational and Organized Crime (CTOC) dan Polda Bali. Sampai sekarang anggota kami di lapangan belum kembali dan mudah-mudahan yang bersangkutan menyerahkan diri. Sementara (Swastika) masih ada di Jawa-Bali,” ucap Hadi.

Sebelumnya, Swastika ditetapkan sebagai tersangka sejak Minggu (5/11) sore. Hal ini dilakukan karena keterangan puluhan saksi dan 6 tersangka mengarah pada politisi dari Partai Gerindra itu.

“Rumahnya sudah kita geledah semua. Untuk ruang kerjanya karena berada di gedung instansi pemerintah, saya rasa dia tidak akan berani (menyimpan dan menggunakan narkoba) di kantor. Tapi kita akan dalami jika ada informasi lagi dari saksi-saksi,” ujar Hadi.

Sementara itu, hasil penggeledahan di kamar pribadi Swastika di rumahnya, Jl Pulau Batanta, Denpasar, polisi menemukan 6 paket sabu seberat 7,16 gram, 1 pistol merek Baretta, 2 senjata airsoft gun, 5 pisau belati, 1 keris kuningan, 5 kotak peluru senapan angin, 1 kotak peluru airsoft gun, 4 bong, 2 buku tabungan, dan 5 tabung gas airsoft gun.

“Memang ketika penggeledahan, pintu kamarnya terkunci dari dalam. Kalau dari dalam logikanya ada orang. Begitu dicek di belakang rumah, jendela kamar terbuka dan ada tali. Orang lain tidak diperbolehkan masuk oleh Swastika ke kamar pribadinya, termasuk istri dan keluarganya,” ucap Hadi.#dtk/ed-m7.

2,592 kali dilihat, 2 kali dilihat hari ini

One Response

Tinggalkan Balasan

Dibagikan