Pemerintah Kabupaten Mamuju~Mewujudkan Mamuju yang Maju, Sejahtera dan Ramah

ABM: Pendidikan Tanggung Jawab Kita  Bersama

ABM: Pendidikan Tanggung Jawab Kita  Bersama

MAMUJU, MENIT7.com — Gubernur Sulbar, Ali Baal Masdar (ABM) menjadi Inspektur Upacara pada Peringatan Hari pendidikan Nasional (Hardiknas) yang berlangsung di lapangan upacara kantor Gubernur Sulbar, Rabu, 2 Mei 2018. Tahun ini mengangkat tema “Menguatkan pendidikan, Memajukan Kebudayaan”.

ABM pada kesempatan tersebut menyampaikan, pendidikan harus menjadi urusan semua pihak. Harus bergandeng tangan, bahu membahu dan bersinergi memikul tanggung jawab bersama dalam menguatkan pendidikan. Pada bidang reformasi sekolah, peningkatan kapasitas dan profesionalisme guru, serta teknologi pembelajaran yang mutakhir.

“Guru, orang tua, dan masyarakat harus menjadi sumber kekuatan untuk memperbaiki kinerja dunia pendidikan dan kebudayaan dalam menumbuhkembangkan karakter dan literasi anak Indonesia. Tripusat pendidikan ini harus secara simultan menjadi lahan subur tempat tumbuhnya nilai-nilai religius, kejujuran, kerja keras, dan gotong royong,” paparnya.

Lelaki yang akrab disapa ABM tersebut juga menyampaikan, untuk pendidikan di Sulawesi Barat sendiri, ia  berkomitmen untuk meningkatkan kualitas guru melalui beberapa pendidikan formal dan study banding. Juga mengadakan pengkajian tentang anak-anak yang tidak lanjut sekolah sebagai salah satu yang dapat menghambat majunya pendidikan di Sulbar.

“Sekarang saya menunggu laporan tentang guru honorer, yang betul sudah tidak aktif kita berhentikan saja. Lebih baik pengajar yang aktif kita tingkatkan gaji dan kualitasnya agar lebih efektif. Melalui momen ini juga sata berharap pendidikan kita bisa memenuhi keinginan anak-anak untuk bisa kerja atau punya keterampilan khusus di SMA, dan kita bisa meningkatkan sarana, guru yang berkualitas, kesejahteraan guru, serta anak-anak tidak dibebani lagi sama biaya termasuk biaya transportasi,” tandasnya.

Dia mengajak segenap masyarakat Sulawesi Barat untuk menjadikan peringatan tersebut sebagai momentum untuk merenungkan hubungan erat antara pendidikan dan kebudayaan sebagaimana tercermin dalam ajaran, pemikiran, dan praktik pendidikan yang dilakukan Ki Hadjar Dewantara.

“Peringatan hari pendidikan nasional tahun ini juga kita jadikan momentum untuk melakukan muhasabah, mesu budi, atau refleksi terhadap usaha-usaha yang telah kita perjuangkan di bidang pendidikan. Kita juga membuat proyeksi tentang pendidikan nasional yang kita cita-citakan. Dan juga mari sejenak kita menengok ke belakang melihat apa yang telah kita kerjakan di bidang pendidikan, kemudian bergegas melangkah ke depan guna menggapai cita-cita masa depan pendidikan nasional,” ungkap Ali Baal Masdar membacakan sambutan seragam Mendikbud RI, Muhadjir Effendy.

Ia  juga mengajak untuk terus berkomitmen berikhtiar membangun pendidikan dengan cita-cita mewujudkan kondisi pendidikan dan kebuyaan yang ideal. Terus memperluas akses pendidikan yang berkualitas, dan terus mengalibrasi praktik pendidikan agar memiliki presisi yang tinggi, sesuai dengan tuntutan masyarakat, lapangan pekerjaan dan kebutuhan pembangunan.

“Bersamaan dengan itu, dilakukan juga penguatan sumber daya manusia, agar menjadi modal yang handal dan siap menghadapi perubahan zaman yang kompleks, tak terduga, dan multi arah. Apalagi dengan ditetapkannya peraturan presiden nomor 87 tahun 2017 tentang Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) untuk memperkuat karakter peserta didik dengan melibatkan kerjasama antara satuan pendidikan, keluarga, dan masyarakat sebagai bagiandari Gerakan Nasional Revolusi Mental (GNRM),” tambahnya.#Adv/M7.

1,404 kali dilihat, 4 kali dilihat hari ini

One Response

  1. StepevorbMei 31, 2019 at 11:20 amReply

    Canada Healthcare Mall viagra prescription Dutasteride Medicine On Line Viagra Senza Effetti Collaterali Buy Amoxicillin Antibiotics Without Prescription

Tinggalkan Balasan

Dibagikan